Penat

Assalamualaikum.

Hah tetiba tajuk 'penat' plak kan. Penat buat apa ntah hari ni? Heh penat makan mungkin? :P Ok tak ada kaitan langsung. Cuma penat melayan rasa hati. Chewahhh. K aku memang suka pun touching2 ni sebab hati aku lembut. K lembut macam span yer! Al-kisahnya, aku teringat cerita lama. Huu. Aku pernah mendengar sebuah cerita yang disampaikan daripada seseorang kepadaku. Cerita keburukan seorang teman aku. * K tarik nafas jap. Aku ni mestilah tak nak percaya bulat-bulat kan. Jadi aku cakap pada dia, biarlah aku tanyakan perkara sebenar kepada orang yang 'difitnah' tu. Jenggg, dia cepat2 je halang aku berbuat demikian. Katanya nanti keadaan bertambah keruh. Then, aku bagitahu, aku tak mahu berperasangka buruk terhadap teman aku, so lebih baik aku bertanya. Dia mati-matian halang aku. At last, dia benarkan aku bertanya tetapi dia macam resah ketika itu. Aku pun bertanya la perkara sebenar dekat teman aku ni tanpa memberitahu dia siapa yang 'membuat' cerita tak baik tu. Ternyata la cerita tu memang tidak benar. Cuak dah si pereka cerita itu. Kalau la aku tak bertanya perkara sebenar, silap-silap, hubungan aku dengan seorang teman ni boleh musnah macam tu je dek kerana fitnah manusia. K so moral of the story, mulut manusia ni memang boleh 'menghancurkan'. Lidah adalah anugerah daripada Allah yang kita gunakan untuk berkomunikasi tetapi ia sering disalahgunakan untuk menabur fitnah dan berdusta. Rasulullah S.A.W pernah bersabda; "Tidak masuk Syurga orang yang suka menabur fitnah". Renung2kan lah ok. Aku tulis ni bukan nak memburukkan teman aku ke apa tapi ini untuk sama-sama kita muhasabah diri kita. Tolonglah, jangan ada perasaan hasad dengki dengan hubungan dan ukhuwah orang lain sampai kita sanggup buat cerita tak baik tentang orang lain. Aku pernah alami perkara ni banyak kali. K banyak tapi rasanya tak sampai lima kali. Cuma yang pasti lebih daripada dua kali la. Banyak la tu kan? Hehe. Now, apa kaitan dengan tajuk penat tu? Hmm seriously aku penat biarkan orang kucar-kacirkan persahabatan aku dengan orang lain. Motif berbuat demikian? Aku sendiri pun tak faham motifnya. Aku penat ok. Aku boleh rasa bila orang bermuka-muka dengan aku datang minta maaf, nangis2 peluk aku tapi dalam hati dia? K itu hanya Allah je yang tahu. Aku lebih senang berdiam diri bila aku tak tahan atau tak suka dengan sesuatu. Bukan la nak hipokrit buat-buat suka tapi aku rasa lebih baik aku diamkan diri daripada bercakap dan kemungkinan apa yang aku bakal ucapkan boleh mengguris perasaan orang lain atau mungkin juga mengandungi perkataan yang kurang menyenangkan. Semakin meningkat usia, aku yang agak hot-tempered ni sentiasa belajar untuk kurangkan temper aku ni. Sebab tu la aku memilih untuk diamkan diri apabila aku tak tahan dengan sesuatu perkara. I'm gonna be an employee, a wife, a mother soon. That's why I want to have more patience. Kehidupan akan datang akan lebih mencabar. Aku sedar perkara tersebut. Tapi tapi tapi, diam2 aku bukan bermakna aku relakan je apa yang orang lain buat pada aku. Tak apa la. Kalau nak buat aku menangis 44 hari pun, buat la. Hari ni mungkin hari kamu. Esok lusa siapa yang tahu. Huu. Sebenarnya ini semua kisah lama bertahun-tahun dahulu tapi benda ni masih terkesan di hatiku sampai sekarang. So, memang apa yang orang dah buat pada aku tu, aku susah nak lupa sebab aku tak pernah jangka langsung orang nak buat macam tu pada aku sampai beri side effect dalam life aku a few years ago until now. Aku tak pernah lupa tentang hal ini sebab benda ni macam selalu je datang dalam ingatan aku. Itulah salah satu side effectnya. Tak mengapalah. Aku doakan kita semua akan jadi lebih matang, no more fitnah2, hasad dengki semua tu. Marilah hidup dengan bahagia. Chewah! Hee ini serious. Aku sayang semua yang pernah hadir dan ada dalam kamus hidupku sekarang dan aku lebih sayang jika ukhuwah itu dibina atas dasar keikhlasan. Aku pun kadang-kadang khilaf dan pernah terguriskan perasaan orang lain tanpa aku sedari, dan bila aku sendiri yang terguris, aku muhasabah diri balik. KIta tak boleh la nak melenting secara melampau sangat kan. Kadang-kadang kita yang buat salah, jadi bila orang lain buat salah, kita tak boleh la nak marah sangat. Cuma, mari belajar untuk saling memaafkan. Baiklah setakat tu je bebelan daripada insan yang serba tidak sempurna ni. Maafkan aku andai aku masih dan sedang mengguris hati kalian tanpa aku sedari. Sayang semua! :)


BALANCE SHEET OF LIFE



Our birth is our opening balance.

Our Death is our closing balance.

Our prejudiced views are our liabilities.

Our creative ideas are our assets.

Heart is our current asset.

Soul is our fixed asset.

Brain is our fixed deposit.

Thinking is our current account.

Achievements are our capital.

Character & morals, our stock of trade.

Friends are our general reserves.

Values and behavior are our goodwill.

Patience is our interest earned.

Love is our dividend.

Children are our bonus issues.

Education is brands or patents.

Knowledge is our investment.

Experience is our premium account.

The aim is to tally the balance sheet accurately.

The goal is to get the best presented accounts award.

------------------------------------------------------------------



First time baca quotes ni bila dapat dari Dr. Ros Aniza, my Intermediate Accounting's lecturer. She got this somewhere on the Internet. I was like, "Wow, it's so interesting!" Hee. Now dah selesai pun half of the semester. Dulu masa sebelum start majoring, aku rasa susah hati dan tak konfiden dengan diri aku. Yela, nak amek BACC, tapi rasa macam tak layak. Mungkin sebab aku ni bukan dari aliran perakaunan masa sekolah dulu. Ada cerita kenapa aku stay dekat sekolah sains sampai habis form 5 dulu. K abaikan cerita lama tu. Sebelum ni, macam-macam yang aku fikir, "Mampu ke aku habiskan degree dalam bidang ni?" Rasa macam kawan2 yang ada basic since sekolah tu hebat2 je. Aku?? Heh tapi ada jugak budak BACC yang se'geng' dengan aku yang takda basic ni. Aku selalu susah hati dengan diri sendiri tapi kadang2  bila masa tertentu ada je orang lain yang sama macam aku. K ada geng lagi! Yeayy! Sebenarnya, ini masalah diri sendiri yang tak ada keyakinan dengan diri sendiri. It's my problem! Tapi lama-kelamaan aku sedar yang aku tak harus begini. Tak harus terlampau rasa rendah diri. It's not good for myself actually. Now, even ada a few subjects yang aku rasa mampu mencekik leher aku ni, aku still nak berusaha. Setiap kali rasa nak give up, aku ingat mak dengan ayah. :) Aku sedar yang bukan aku je rasa susah, kawan2 lain pun rasa susah jugak. Just kena ingat, tak ada jalan mudah untuk menggapai kejayaan. Hoyeah. Semangat! Semangat! Selain mak ayah, family & kawan-kawan yang selalu bagi semangat, aku beruntung sebab Madam Ros Aniza pun duk bagi semangat. Tu yang aku rasa bahagia semacam je lately ni. Hehe. Seriously dia sangat baik. Beruntung anak-anak & husband dia. Aku  nak jadi macam dia jugak la suatu hari nanti. Eh? hehe. Oh, buku DS dah memanggil tu. Study yuk! Azam nak dapat full mark untuk midterm DS. Keh3. Aminnnn. Mana tahu kalau2 ada rezeki kan :) Till then. Assalamualaikum.



You Tube-ing

Hari ni hari melayan You Tube. Hew2 :D