Isteri dan Ibu Bekerjaya

Bismillahirrahmanirrahim...

Jari jemari ini bergerak menekan-nekan keyboard semasa berada di dalam bas. Ya, percaya atau tidak diriku sedang menuju pulang ke Kuala Lumpur dan seterusnya kembali ke ‘rumah kedua’ kesayanganku iaitu UIA. *Nangis sebaldi* Memandangkan aku tengah memikirkan macam-macam perkara sekarang ni, maka aku ingin mencoretkan salah satu daripadanya di blog kesayangan ini. Apa yang bakal dicoretkan dan dibebelkan selepas ini hanyalah pandangan dan pendapat peribadiku sahaja. Kalau ada yang sangat tak bersetuju denganku, minta maaflah ya. *Salam cium tangan*

Perlu atau patutkah seorang isteri dan ibu bekerja? Hah giteww soalan daripada seorang wanita perempuan yang masih bujang. Hahaha.. Aku ada jugak bertanyakan dan berbincang dengan kengkawan pasal ni. Setakat yang aku bincangkan mereka tu, mereka sependapat denganku. Eh tapi ada jugak yang tak sependapat denganku. Aku tak mahu cakap patut atau tidak tetapi bagi aku, aku ingin bekerjaya walaupun sudah bergelar seorang isteri dan ibu kelak. *Harap bakal encik suami yang ku tidak tahu siapakah gerangannya itu izinkan* Aku ada mak ayah yang kedua-duanya bekerja. Alhamdulillah, mereka tak mengabaikan anak-anak pun walaupun sibuk bekerja. Mungkin orang cakap kerja sebagai guru ni mudah. Ni hah aku ni anak dua orang guru, aku rasa tak mudah pun. Ingat senang ke nak jaga dan ajar anak-anak orang? Macam-macam kerenah nak kena layan. Dah lepas habis waktu mengajar, kadang-kadang kena stay back jugak kat sekolah buat itu ini. Kalau tak pun, kena ke tempat lain untuk program la kursus la. Kengkawan cakap aku sesuai jadi cikgu. Pastu aku fikir, “Mampu ke aku nak didik anak orang ni?” “Aku ni garang nanti kesian murid-murid aku.” Hehe macam-macam la yang aku fikirkan.

Sesetengah orang berpendapat yang seorang isteri ni patut duduk rumah je, jaga anak-anak dan beri perhatian kepada mereka. Yep aku setuju part beri perhatian dan kasih sayang pada anak-anak tu. Tapi kalau perempuan tu bekerja, tak bermakna dia tak mampu beri semua itu pada anak-anak kan? It’s all about how well you can manage your time effectively. Luangkan masa yang berkualiti bersama keluarga. Itu lebih berkesan.  At some point, quality is better than quantity. Kenapa aku rasa nak bekerja? Firstly, taraf dan kos sara hidup sekarang dah makin tinggi. Jadi bayangkan la zaman anak-anakku nanti macam mana. Kalau kahwin dengan jutawan tu boleh la fikir untuk goyang kaki je kat rumah. Ok ni bukan pasal mata duitan. NOT AT ALL! Mungkin bila aku bekerja, aku boleh jugak bantu ringankan beban suami sket sket kan. Secondly, sejak kecil aku nak sangat balas jasa mak ayah, senangkan mereka, bahagiakan mereka. Yep aku tahu duit bukanlah jaminan kebahagiaan. Aku TAK MAMPU pun nak balas jasa mak ayah dengan duit beribu-ribu ataupun berjuta-juta sekalipun. Sekarang mak ayah sara aku, jaga aku dan selepas ini, apa salahnya jika aku mahu melakukan hal sedemikian buat mereka? Thirdly, what if something happen to the marriage? Like divorce or death etc. Kalau bercerai *Nauzubillah*, si suami masih perlu beri nafkah buat isteri dan anak-anak tapi boleh ke nak survive dengan duit nafkah tu je? Kadang-kadang ada juga si bekas suami yang liat nak bagi nafkah. Tu lagi haru. Hah macam mana pulak si isteri yang kehilangan suami? Bayangkan la jika si isteri tak pernah bekerja pun sebelum ni tetiba bila jadi camtu terpaksa la merangkak-rangkak mencari kerja. Hah lagi haru la kalau si perempuan tu takda kelulusan yang tinggi atau pengalaman bekerja sebelum tu. Zaman sekarang ni bukan mudah nak cari kerja. Apa-apa pun rezeki kita semuanya daripada Allah SWT.

Upss terseronok menaip plak sebab tak boleh tidur dalam bas ni. Hoho. Kalau sesiapa terbaca entri ni dan tak sependapat denganku, janganlah marah daku plak yer. T_T Ini blogku maka aku coretkan saja pandangan peribadiku. Kadang-kadang aku rasa tak mahu bekerja pun. Nak jadi suri rumah tangga sepenuh masa jer tapi bila difikirkan kembali sebab-sebab aku nak/perlu bekerja tu, mulalah aku rasa aku patut bekerjaya! Haha. Well, perjalanan masih jauh. Aku pun masih belajar maka banyak lagi masa nak fikirkan tentang ini. *Camni la gaya budak suka fikir macam-macam :p* Ok dah! Mahu cuba melelapkan mata dulu sebab dah mula pening-pening ni. Semoga perjalanan ini selamat sampai ke destinasi. Oh aku rindu UIA! Haha kbye! Assalamualaikum.

** Kekayaan harta benda tidak menjamin kebahagiaan sepenuhnya di dunia ini jika kita tidak meletakkan Allah sebagai asasnya. Sentiasalah mensyukuri segala nikmat yang Allah berikan buat kita. Renung-renungkan dan selamat beramal. Peace!  

With love,

XOXO.

Tanya Hati. Tanya Iman.

Kenapa perlu hina orang?
Kenapa perlu rendahkan maruah orang?
Kenapa perlu malukan orang lain?
Kenapa perlu jatuhkan orang lain?
Kenapa perlu mengata keburukan orang lain?
Kenapa perlu perasan diri bagus?
Kenapa perlu sentiasa nampak keburukan orang lain?
Kenapa tak pernah nampak keburukan diri sendiri?

Tepuk dada, tanya iman.
Tanya diri sendiri soalan-soalan itu.
Pernahkah kita melakukan hal-hal sedemikian?
Allahu Rabbi.
Sudah cukup baguskah kita ni?
Sudah terlalu baikkah diri kita ini?

Saat ini, mungkin kita merasakan kita yang paling bagus.
Kita yang sentiasa solat cukup 5 waktu.
Kita yang selalu membaca al-Quran.
Kita yang selalu berzikir mengingati Yang Maha Esa.
Kita yang selalu memberi sedekah.
Kita yang selalu berkata-kata baik.
Tapi yakinkah kita mampu sentiasa begitu dengan penuh istiqamah?

Hati kita macam mana?
Suci bersih atau tidak?
Ada hasad dengki atau tidak?
Kita nampak keburukan orang lain.
Terus saja kita melabelkan dengan pelbagai perkataan terhadap individu tersebut.
Kita nampak dia tidak menutup auratnya dengan sempurna.
Terus kita cakap dia jahat, tak baik.
Kita nampak dia post 'luahan rasanya' di muka buku.
Terus kita cakap dia suka mengadu pada khalayak ramai.

Dia itu tidak baik.
Dia itu kaki mengadu domba.
Dia itu panas baran.
Kita ini apa?
Baik sangatkah kita?
Muhasabahlah diri.

Ingatlah Allah.
Kita tidak sesempurna dan sebaik manapun
Boleh jadi hari ini kita berkelakuan baik.
Esok lusa siapa yang tahu??
Boleh jadi hari ini hati kita benar-benar suci dan mulia.
Esok lusa mungkin hati ini dikotori dengan hasad dengki.

Setiap insan ada masa lalunya.
Ada masa gelapnya.
Akan tetapi, jangan pernah kita hina dia.
Boleh jadi, masa lalunya itu menjadi masa depan buat kita.
Nauzubillah.
Tiada insan suci tanpa dosa masa lalu.
Tiada insan berdosa yang gelap masa hadapannya.

Kuatkan ukhuwah sesama kita.
Bimbinglah rakan kita andai dia tersasar dari landasan yang betul.
Doakan diri kita.
Doakan insan sekeliling kita.
Moga hidayah Allah itu milik kita.
Moga Allah jauhkan diri kita daripada sesuatu yang buruk.
Moga Allah jaga hati kita.
Moga Allah tetapkan keimanan kita terhadapNya.
Ameen Ya Rabbal 'Alamin,


With love,
XOXO.

== Aku Yang Tak Sempurna ==

Aku perempuan yang tak sempurna.
Kuatkah iman aku?
Baikkah aku?
Solehahkah aku?
Cantikkah aku?
Berbudi bahasakah aku?

Ya, aku masih banyak cacat celanya.
Aku tak mampu menjadi sempurna di mata orang lain.
Kerana tiada siapa yang sempurna di dunia ini.
Sungguh, kita hanya manusia yang hina dina.

Dulu aku ingin cepat-cepat membesar.
Supaya aku dapat menjaga mak ayah yang telah banyak pengorbanan mereka terhadapku.
Tapi kini aku sedar,
Makin meningkat usiaku,
Makin bertambah berat amanah dan tanggungjawab yang perlu aku pikul.
Aku takut.
Aku risau.
Andai aku tak mampu melaksanakan semua amanah itu,
Apa yang aku akan jawab dihadapan Allah SWT kelak?

Berilah ruang untuk aku bernafas.
Mencari ketenangan dan cinta yang hakiki.
Cinta terhadap Dia yang Maha Esa.

Cinta terhadap seseorang?
Biarlah Allah hantar cinta itu pada masa yang sesuai.
Sungguh aku penat mendengar segala macam persoalan dari orang sekeliling.
Aku masih muda.
Masih banyak masa untuk perbaiki diriku.
Biarlah aku jatuh cinta saat aku benar-benar telah bersedia.
Biarlah cinta itu datang dengan sendirinya.
Aku tahu Allah akan hantar seseorang yang layak menjaga dan membimbingku.
Mengajak aku mencintai Allah dan RasulNya.

Aku mudah mengharap sesuatu.
Maka, aku tak mahu mengharap pada sesiapa.
Aku takut dengan kesakitan.
Aku takut dengan kekecewaan.
Kerana itu, aku kini mengharap sebaik-baik perancangan daripada Yang Maha Esa.

Jodoh itu mungkin, tapi kematian itu PASTI.
Sudah cukupkah amalanku?
T_T


With love,
XOXO.




August 21, 2013.



Memikirkan perasaan dan menjaga hati orang


 atau


memikirkan perasaan sendiri dulu.




Mana yang lebih utama????



Benar-benar Kehilangan

Saat diri ni bergerak pulang ke Gombak, cinta hati dibawa pergi jauh dari rumah.
Dialah peneman tidur, penghibur hati, peneman kala suka dan duka.
Masa breakfast sebelum bergerak balik ke UIA, mak memang cakap nak buang dia.
Hmmm masa tu dah takda kudrat nak cakap apa-apa.
Takkan nak bantah cakap mak plak.
Salah aku mungkin? Sebab aku jarang ada kat rumah.
Aku jarang dapat jaga budak-budak tu.
Aku bawak balik Ketot dari rumah tok. 
Jaga dia. 
Bawak dia tidur dengan aku tiap2 malam.
Aku sayang sangat dekat dia.
Pertama kali dia nak beranak, dia panggil2 aku. 
Pantang aku lari ke ruang tengah, dia pasti mengikut.
Aku terus amek kerusi, duduk depan dia dan tunggu dia beranak.
Tapi dia tak boleh beranak malam tu.
Aku dah mengantuk. 
Bila baring atas katil, dia ikut naik atas katil dan baring dekat perut aku.
Tetiba terasa basah dekat perut aku. Rupa-rupanya Ketot keguguran. :'(
Penuh darah dia dekat perut aku.
Banyak kali dia keguguran. 
Bila dia lahirkan Debab, aku gembira sangat untuk dia. Aku bawak Debab tidur dengan aku jugak.
Aku tak mahu tanya kat mana mak buang Ketot & anak-anak dia. 
Aku tak mahu fikir pun pasal ni tapi malam ni tetiba tak dapat kawal perasaan.
Habis basah nota MIS sebab kena air mata.
Aku rindu...
Sayangs,
Sori kalau aku tak dapat jaga dan jadi tuan yang baik.
Sori kalau aku lambat masak nasi n rebus ikan untuk bagi kalian makan.
Sori kalau aku lambat bancuhkan susu.
Sori sangat-sangat. 
T_T
Terima kasih sebab jadi peneman dan penghibur yang paling setia buat aku.
Terima kasih sebab jadi kucing-kucing yang sangat comel buat aku.
Terima kasih sebab 'kejutkan' aku waktu Subuh.
Terima kasih sebab selalu ikut dan teman aku berjalan keliling rumah,
Temankan aku basuh baju, sidai baju, mencuci, menyapu, mengemas, tidur, mandi, makan, tengok TV.
Maafkan aku. Aku rasa bersalah dan rindu sangat ni.
Ya Allah, lindungilah mereka walau dimana pun mereka berada.
Biarlah mereka ada tuan yang baru dan dijaga dengan lebih baik.

* Hilang mood. Hilang focus untuk study. :'(

Harap2 luahan dekat blog dapat kurangkan sket kesedihan. I don't want to talk about this again n again. It hurts me! Tak sempat nak jumpa n peluk cium pun sebelum balik UIA sebab nak keluar cepat. T_T

Pagi 1 Syawal.


Saya paling takut dan sangat tak bersedia dengan...



KEHILANGAN.


Tapi hidup ni hanya sementara saja kan.
Kehilangan, kematian dan perpisahan itu pasti.
Andai saya yang pergi dulu, mohon doakan kesejahteraan saya di alam sana.
Kalau tak mampu ziarah pengebumian saya,
Sedekahkan saja Al-Fatihah buat saya.
Andai saya tak sempat meminta keampunan daripada kalian,
Mohon kalian ampunkan dosa-dosa saya terhadap kalian.
Doakan supaya 'urusan' saya di alam sana dipermudahkan.
Terima kasih.
Saya sayang kalian semua kerana Allah SWT.

August 8, 2013.
5.15am.



With love, 
XOXO.

Ya Allah... :')



Awak, saya perempuan yang punya kelemahan sendiri.
Saya tak pinta kutukan mahupun hinaan daripada awak.
Kalau hinaan yang awak beri, maknanya awak hina Pencipta kita secara tak langsung.
Tak kisah la betapa hebatnya awak, kita tetap makhluk yang hina.
Kita tak punya apa-apa tanpa Dia.
Dan kita sebagai khalifah di muka bumi ni,
bertanggungjawab melakukan segala perintah dan meninggalkan segala larangannya.
Jujur, saya lemah.
Kadang kala saya tersasar, saya khilaf.
Andai hati saya terlalu rapuh, 
Andai iman saya sedikit bergoyah,
Awak pimpin la saya.
Jangan biarkan saya jatuh mahupun terkapai-kapai.
Awak, andai saya pernah terkasar bahasa,
Andai saya pernah menguji kesabaran awak dengan perangai saya,
Saya mohon sejuta kemaafan daripada awak.
Jujur, saya takut kehadiran saya menyusahkan orang di sekeliling saya.
Saya takut menjadi bebanan buat orang lain.
Tapi itulah gunanya kita hidup di dunia ni.
Kita saling memerlukan. 
Sewaktu saya memerlukan awak dikala saya susah, awak bantu saya.
In shaa Allah saya akan bantu awak jika awak susah.
Manisnya berukhuwah andai disulami dengan kasih sayang kerana Allah bukan?
Terima kasih buat awak awak awak sekalian yang muncul dalam hidup saya.
Andai umur tak panjang, ampunkan segala dosa saya,
Halalkan segala-galanya.
Moga kita bertemu di sana, 
Syurga Allah yang kekal selama-lamanya.
Ameennn. 


With love,
XOXO.

Gonna Miss You, Ramadhan. :')