Rindu Padamu

Aku rindu pada lelaki yang mengendongku sewaktu kecil
Aku rindu pada lelaki yang menjadi tukang gunting rambutku yang setia
Aku rindu pada lelaki yang mendukungku masuk ke kamar tatkala aku tertidur di hadapan televisyen
Aku rindu pada lelaki yang membawaku ke klinik tika aku jatuh sakit
Aku rindu pada lelaki yang menyapukan air pada perutku tatkala aku demam
Aku rindu pada lelaki yang akan datang ke sekolah untuk menandatangani buku rekod keputusan peperiksaanku
Aku rindu pada lelaki yang hadir meraikan aku setiap kali hari anugerah cemerlang diadakan
Aku rindu pada lelaki yang membelikan aku nasi lemak dan roti canai setiap pagi
Aku rindu pada lelaki yang akan menceritakan isu semasa kepadaku tatkala aku tidak memahami isunya
Aku rindu pada lelaki yang mengajarku menulis dan membaca
Aku rindu pada lelaki yang sanggup menemaniku membeli belah
Aku rindu pada lelaki yang sangat tabah menghadapi dugaan hidupya
Aku rindu pada lelaki yang sanggup menjemput dan menghantarku ke asrama
Aku rindu pada lelaki yang menjadi segala galanya buat diriku
Aku rindu padamu wahai ayah
Aku rindu
Aku rindu
Aku rindu

Terlalu banyak kenangan bersamamu selama 22 tahun 6 bulan bersama yang aku rindui
Walaupun sukarku mempercayai takdir ini
Walaupun sukarku mempercayai ketiadaanmu disisiku
Aku tetap redha dengan ketentuan Ilahi.

Aku masih di sini, bumi Allah
Aku masih berjuang
Aku masih mencari kekuatan
Aku masih mencari kebahagian

Untuk segala yang terjadi sepanjang tahun 2015 ini,
Sesukar dan sepahit apapun dugaan yang kuterima
Aku tahu pasti ada hikmahnya kerna,,
Allah tahu itu yang terbaik untukku.
Terima kasih Allah.

Semangatku Tertinggal Di....

Sudah terlalu lama bertahan, sampai satu masa aku buntu dan aku mengalah. Nothing happened as I planned because His plan is better than mine. I just want to finish my post-internship break by taking care of ayah but Allah loves him more. Berada di rumah buat aku terbayang bayangkan dia. Lagi sedih pabila aku lihat ruang tamu, ruang terakhir aku lihat ayah terbaring kaku. I cried like every single day and every night. On my last day of internship, one of the staff who is responsible for staff's leave checked all my leave records. She saw my leave remarks as I took leave because ayah was in coma and 26 days later I took leave as ayah passed away. She looked at me and asked, "Is it better now?". I just smiled and left her place. I cried then. Well, ada banyak sangat perkara yang aku inginkan. Aku nak habiskan study, convo dan of course aku nak mak ayah ada masa convocation day aku nanti. Kalau ada jodoh untuk berkahwin, aku nak ayah nikahkan aku sendiri. Kalau ada rezeki Allah kurniakan anak, aku nak anak aku panggil mak dan ayah aku atuk dan nenek. Aku suka sangat tengok mak ayah main dengan baby and I wish I could see my parents hold my baby. Well, again that was just my plan. And yeah it won't happen that way. I stop hoping more. I don't feel like excited to plan and hope this and that. I just can't do that anymore. Pabila kawan2 asyik suruh kahwin, aku ketawa jela. As they said, "kitorang plan nak suruh sya kahwin supaya sya ada teman boleh berkongsi rasa dan cerita". Well my dear friend, I just can't. Tapi serius la aku dah macam tak kisah apa sangat. Tapi jadi makin penyedih asyik nak menangis moody semua tu ada la sebab cepat touching. Melampau kan? Tu la susahnya bila kuat pendam dan just act like I am fine!fine!fine! Tipu sangat kau jemah! *cubit diri sendiri* Sebenarnya aku dalam keadaaan "aku okay jela tapi tak okay sangat". Hah complicatednya jemah ni. *menangis tepi bucu dinding* 

Ok dah puas menangis. Nak main games la. Mata dah bengkak asyik menangis ni. Sorry for those people who need to deal with complicated me. Haha. Well you all mesti complicated jugak kan? Hidup ni bukan sentiasa indah je kan. Everybody ada ujian dan dugaan masing masing. Aku nak mencari semangat baru ni. Tapi masih merangkak rangkak nak bangun mencari. Bersabar ya sementara aku dalam proses mencari cari ni. Peace! (V)

Ayah..

2 Jun 2015
7.50 pagi.

Waktu dan tarikh yang akan sentiasa aku ingat. Ayah pergi menghadap Ilahi. Walaupun agak keletihan, aku bangun tahajud dan solat hajat pagi itu. Aku minta sangat Allah panjangkan umur ayah, ringankan kesakitan yang ayah hadapi dan andai Allah ingin cabut nyawanya, permudahkan dan ringankan la kesakitan ayah untuk menghadapi sakaratul maut. Aku rehat kejap lepas tu solat subuh dan bersiap macam biasa. Aku bersiap terlebih awal tapi tak rasa nak pergi kerja pun. Tapi aku tak stress langsung sebab malas pergi kerja. Naik je bas sempat la sedekahkan bacaan Yasin untuk ayah. Bila dalam train aku terlelap sekejap lepas tu dapat rasa phone vibrate. Tak sempat jawab. Panggilan dari emak. Yes, that time I know already. This is the time that I don't want it to be happen. Aku kol mak balik. Aku masih tenang masa cakap dengan mak. Tanpa berfikir panjang, aku keluar train. Fikiran dan pandangan pun kosong. Pintu train masih terbuka tapi aku tak masuk. Aku duduk termangu dekat stesen LRT Pasar Seni. Talked to him through the phone then I entered the next train. Sesaknya manusia dalam train tu tapi aku memang tertunduk tak peduli orang sekeliling dah. Aku habiskan Yasin dalam train. Balik Gombak sesiap barang dan bertolak ke Kedah. Like all the time during the journey, I kept thinking and talking to myself. Ya Allah, aku dah tak punya ayah yang sangat aku sayang. Ayah la insan yang banyak berkorban segalanya untuk anak-anak. Hal pelajaran dan keperluan aku semua ayah yang banyak uruskan. You are the best man ever in my life, ayah.

Sejak awal tahun Allah beri petunjuk melalui mimpi kepadaku buat beberapa kali. Sedih sangat setiap kali bangun tidur. Sejak tu aku jadi takut. Sangat takut setiap kali ada panggilan daripada ahli keluarga. Aku fobia dengan sebarang panggilan masuk sebenarnya. Beberapa bulan lamanya aku jadi macam tu. Sepanjang tu jugak la aku banyak berdoa. Sebolehnya aku minta supaya aku dapat berada disisi ayah ketika dia menghembuskan nafasnya yang terakhir. Tapi sebaliknya yang berlaku. Aku nampak apa hikmahnya. Allah tahu aku tak kuat untuk itu.

To cut the story short, when I reached home, my leg started shaking. Allah. Mungkin jugak sebab aku kurang bertenaga sebab berpuasa. Memang lemah la. Sebab tu la aku cakap, "Doakan Sya kuat.". Hmmm. Orang pertama yang aku jumpa ialah mak mertua kakak. Dia peluk aku dan cakap, "Sabaq naa cik naa". Maaf mak cik, Pikah tak boleh peluk lelama. Air mata nak jatuh. Aku salam mak dan orang sekeliling. Lepas tu baru tatap wajah ayah. Aku tengok wajahnya tenang seakan akan dia hanya sedang tidur lena. Tiada lagi wajah yang menanggung kesakitan. Allah uji ayah dengan kesakitan sebagai penghapus dosa dan akhirnya ayah pergi menghadap Ilahi dengan tenang. Ayah seolah olah sedang tersenyum saat anak anak dan menantu memandikannya. Ayah, adik rindukan ayah.

Ayah dikebumikan selepas asar di tanah perkuburan dimana tok dan wan dikebumikan. Sepanjang ayah sakit, dia beberapa kali merindui emak dan ayahnya. Barangkali itu jugak petanda yang akan akan mengikut jejak emak dan ayahnya. Ayah, tok, wan, semoga kalian tenang di sana.

Aku?
Aku menanti ajal menjemputku.
Suatu hari nanti aku ingin bertemu dengan ayah kembali.
Bertemu di Syurga Allah yang pasati kekal abadi.


Awak..

Bismillahirahmanirrahim.

Awak. 
Terima kasih sebab selalu ada dengan saya.
Terima kasih sebab selalu hulurkan bantuan pabila saya memerlukannya.
Terima kasih sebab dengar segala luahan saya.
Terima kasih sebab dengar tangisan saya.
Terima kasih sebab awak support saya.
Terima kasih sebab menasihati saya.
Terima kasih sebab cepat memahami saya.
Terima kasih sebab selalu kata saya tipu bila saya cakap saya ok.
Terima kasih sebab selalu manjakan saya.
Terima kasih sebab selalu teman saya.
Terima kasih sebab buat saya tersenyum.
Terima kasih sebab selalu risaukan saya.
Terima kasih sebab prihatin dengan kondisi saya.

Maaf andai saya tidak mampu membalas segalanya pada awak.
Maaf andai saya terlalu banyak kekurangan.
Maaf andai saya tak melayan awak dengan baik.
Maaf andai saya pernah berkasar dengan awak.
Maaf andai saya tinggikan suara pada awak.
Maaf andai saya terlebih kebudak-budakan.
Maaf andai saya kuat makan?
Maaf andai saya selalu beremosi.
Maaf andai saya kuat merajuk.
Maaf andai saya kuat menangis.
Maaf andai saya garang sangat.
Maaf andai saya pergi dahulu.
Maaf andai terlalu banyak salah dan dosa saya yang tak mampu awak ampunkan.

Halalkan segalanya.
Moga Allah sentiasa balas kebaikan awak.

Wassalam.